materi kuliah biologi, biologi kesehatan, biologi sel, karakteristik mahluk hidup, klasifikasi mahluk hidup, plantae, animalia dan kerugian dan keuntungan biologi bagi kehidupan

Friday, 20 January 2017

Sistem Peredaran Darah pada Hewan

Sistem Peredaran Darah padaHewan, Jantung mamalia memiliki empat ruang. Dua kamar superior yang menerima adalah atrium (ruang masuk atau kamar), dan dua ruang pemompaan rendah adalah ventrikel. Sirkulasi peredaran darahnya dimulai dari kontraksi dari ventrikel kanan memompa darah ke paru-paru melalui arteri pulmonary. Saat darah mengalir melalui kapiler di paru-paru kiri dan kanan, memuat O2 dan CO2 memlepaskan, darah oksigen kembali yang kaya akan dari paru-paru melalui vena pulmonary ke atrium kiri jantung.


Sistem Peredaran Darah Hewan
Sistem sirkulasi pada hewan dibedakan menjadi 3, yaitu :
1. Sistem difusi: terjadi pada avertebrata rendah seperti paramecium, amoeba maupun hydra belum mempunyai sistem sirkulasi berupa jantung dengan salurannya yang merupakan jalan untuk peredaran makanan. Makanan umumnya beredar ke seluruh tubuh karena adanya aliran protoplasma.

2. Sistem peredaran darah terbuka: jika dalam peredaran darahnya tidak selalu berada di dalam pembuluh. Tidak dapat dibedakan antara cairan intersisial (Cairan yang mengisi ruang antar sel) dan darah. Terdiri dari jantung sebagai pusat peredaran darah, sejumlah rongga yang disebut sinus dan beberapa arteri. Misal : Arthropoda.

3. Sistem peredaran darah tertutup: jika dalam peredaran darahnya selalu berada di dalam pembuluh. Darah keluar dari jantung melalui pembuluh arteri dan masuk kembali ke jantung melewati pembuluh vena.


A.  Sistem Peredaran Darah Pada Avertebrata (Invertebrata)
Avertebrata merupakan hewan yang tidak bertulang belakang. Ada hewan yang tidak memiliki sistem peredaran darah, ada yang berupa peredaran darah terbuka, dan ada yang berupa peredaran darah tertutup.

1. Sistem Peredaran Darah tidak Melalui Peredaran Darah
Hewan bersel satu (Protozoa) tidak memiliki sistem peredaran darah. Gas yang dibutuhkan dan zat makanan yang akan diserap dilakukan secara difusi, karena tubuh hanya terdiri atas satu sel sehingga seluruh aktivitas metabolismenya dilakukan oleh sel itu sendiri. Banyak hewan jenis ini yang menggunakan organel selnya untuk metabolisme, seperti Paramaecium menggunakan vakuola kontraktil untuk mengedarkan zat makanan cair, dan menggunakan vakuola makanan untuk mengedarkan zat makanan padat. Ada hewan yang menggunakan rongga sebagai saluran pencernaan sekaligus saluran peredaran yang dinamakan rongga gastrovaskuler. Contoh Hydra dan Planaria.

 Rongga Gastrovaskuler pada Planaria
 Rongga Gastrovaskuler pada Planaria

2. Sistem Peredaran Darah Terbuka
Dinamakan sistem peredaran darah terbuka karena darah ataupun hemolimfa dialirkan tidak melalui pembuluh, tetapi langsung dialirkan ke dalam rongga tubuh. Sistem ini dijumpai pada hampir semua jenis Mollusca dan Arthropoda.

a) Mollusca
Alat peredaran darah siput terdiri atas jantung dan pembuluh darah yang masih sederhana. Jantungnya terdiri atas atrium dan ventrikel yang terletak di dalam rongga perikardial. Jika jantung berdenyut, darah akan terpompa ke luar menuju rongga perikardial atau sinus terus menuju ke jaringan tubuh. Di dalam jaringan, darah akan membebaskan zat makanan dan menyerap zat-zat sisa. Selanjutnya darah akan menuju ke rongga perikardial terus ke jantung melalui ostium.

Peredaran Darah Terbuka pada Siput
Peredaran Darah Terbuka pada Siput

b) Arthropoda
Alat peredaran darah serangga terdiri atas jantung dan arteri. Jantung disebut jantung pembuluh. Darah dan cairan tubuh serangga disebut hemolimfa. Arah aliran hemolimfa adalah: bila jantung pembuluh berdenyut è hemolimfa terpompa mengalir melalui arteri è masuk rongga tubuh è masuk jaringan-jaringan tubuh tanpa melalui pembuluh-pembuluh kapiler è dari jaringan-jaringan tubuh akan kembali masuk ke jantung pembuluh melalui ostium. Fungsi hemolimfa untuk mengedarkan zat-zat makanan kepada sel-sel. Hemolimfa tidak mengandung hemoglobin sehingga tidak mengikat oksigen. Dengan demikian darah Arthropoda hanya mengedarkan sari makanan. Oksigen dan karbondioksida diedarkan melalui sistem trakea yang memungkinkan oksigen dari lingkungan dapat mencapai jaringan.

Peredaran Darah pada Belalang
Peredaran Darah pada Belalang

3. Sistem Peredaran Darah Tertutup
Dinamakan sistem peredaran darah tertutup karena darah beredar di dalam  pembuluh-pembuluh yang saling berhubungan. Peredaran darah tertutup sederhana, contohnya pada cacing tanah. Sistem peredaran darah Annelida Alat peredaran darah cacing tanah berupa pembuluh darah punggung (dorsal) dan pembuluh darah perut (ventral) yang dihubungkan oleh pembuluh darah samping (lateral) serta pembuluh kapiler. Pembuluh darah samping pada segmen ke-7 sampai ke-11 terdiri atas 5 pasang lengkung aorta kelima pasang lengkung aorta inilah yang dianggap “jantung cacing”. Arah aliran darahnya  jika jantung dan pembuluh punggung berdenyut, darah akan mengalir menuju pembuluh perut dan pembuluh kapiler. Oksigen yang diserap kulit cacing secara difusi akan memasuki kapiler dan diikat hemoglobin yang akan menuju pembuluh punggung untuk dipompakan ke seluruh tubuh.

Peredaran Darah pada Cacing Tanah
Peredaran Darah pada Cacing Tanah

B. Sistem Peredaran Darah Pada Vertebrata
1. Sistem Peredaran Darah pada Ikan
Dalam kebanyakan ikan, darah melewati jantung dalam satu arah lingkaran. Dari jantung, darah masuk ke insang, dan kemudian melalui tubuh, memberikan oksigen darah ke jaringan. Darah kemudian kembali ke jantung. Dari jantung, darah dipompa kembali ke insang dan kemudian ke tubuh lagi. Karena sistem ini adalah sirkuit yang lengkap dan tidak terputus, itu disebut sistem peredaran darah tunggal loop. Dalam kebanyakan ikan, jantung terdiri dari dua kamar utama yang analog dengan bagian sendiri jantung-suatuatrium dan ventrikel. Atrium adalah ruang jantung yang menerima darah dari tubuh. Dari sana, darah akan diteruskan ke ventrikel, ruang jantung yang memompa darah dari jantung ke insang. Setelah darah melewati insang, ia bergerak ke seluruh tubuh (Biggs, 2008).

Jantung terletak di dalam rongga perikardial, posterior ke tabung pernapasan. Posterior itu terpisah dari rongga pleuroperitoneal oleh septum transversal, yang kaku oleh tulang rawan perikardial. Jantung memiliki tiga ruang, berbeda dengan empat hadir di lebih berasal vertebrata. Ini adalah, dalam urutan aliran darah, sinus venosus, atrium, dan ventrikel. Posisi spasial ruang ini tidak mengikuti perkembangan posterior-to-anterior berurutan khas jantung kebanyakan ikan. Sebaliknya, sinus venosus adalah struktur tubular, berorientasi dorsoventrally, yang terletak di antara atrium dan ventrikel. Atrium terutama menempati sisi kiri rongga perikardial dan ventrikel terutama menempati sisi kanan. Penggambaran jantung pada bagian sagital agak diidealisasikan sebagai struktur seperti usus dan vena jugularis rendah ditunjukkan secara keseluruhan, bukan sebagai dipotong, karena mereka akan berada di bagian sagital benar. Bandingkan struktur ini yang menunjukkan hubungan struktur ini dan lainnya dalam pandangan melintang (Luliis, 2007).

Aliran darah lewat maju dari ventrikel melalui aorta ventral, yang mengirim tujuh arteri branchial afferen ke kapiler di septa antara celah faring. Darah mengumpulkan kembali oleh arteri branchial eferen, yang menyalurkannya ke aorta dorsal untuk distribusi ke tubuh. Hal ini paling mudah untuk mengamati aorta dorsal di bagian melintang. Ini adalah struktur median memperluas hanya ventral ke notochord. Di bagian ekor, ini dikenal sebagai arteri kaudal (Luliis, 2007).

Darah dari kepala kembali ke jantung terutama melalui dipasangkan vena kardinal anterior dorsal dan median rendah Vena jugularis bagian perut. Banyak posterior bagian tubuh yang terkuras oleh dipasangkan vena kardinal posterior, serta pembuluh darah portal. Yang terakhir adalah sulit untuk mengidentifikasi dan tidak dibahas lebih lanjut di sini, kecuali untuk dicatat bahwa terdiri dari sistem pembuluh darah yang mengalirkan darah dari usus dan melakukan itu ke jantung. Dorsal ke jantung, hak anterior dan posterior vena kardinal bergabung untuk membentuk vena kardinal kanan umum, yang kemudian memasuki ujung dorsal venosus sinus. Kiri anterior dan posterior vena kardinal bergabung hak vena kardinal umum (Luliis, 2007).

Di bagian ekor, vena kaudal menyertai arteri kaudal. Lamprey tidak memiliki sistem portal renalis, seperti yang rahang ikan, sehingga vena kaudal tidak bifurkasio menjadi vena Portal renalis yang kemudian masukkan ginjal. Sebaliknya vena kaudal bifurkasio menjadi kanan dan kiri vena kardinal posterior, yang menerima darah dari ginjal (Luliis, 2007).

Sistem Peredaran darah pada Ikan
Sistem Peredaran darah pada Ikan


Arah Aliran Darah pada Ikan
Arah Aliran Darah pada Ikan


2. Sistem Peredaran Darah pada Amphibia
Amfibi memiliki jantung dengan dua atrium dan ventrikel tunggal. Meskipun septum interatrial tidak lengkap (fenestrated) di sebagian besar salamander dan caecilian dan kurang sepenuhnya dalam salamander lungless, itu lengkap dalam anurans. Atrium kanan menerima darah terdeoksigenasi dari sinus venosus, atrium kiri menerima pembuluh darah paru (absen dalam bentuk lungless) dan darah beroksigen. Beberapa darah dari jantung melalui arteri pulmonary ke arteri pada kulit agar terjadi respirasi kulit. Setelah diaerasi, darah kembali ke jantung melalui vena kulit dan vena pulmonary. Ventricular trabekula (tonjolan di dinding ventrikel) yang umum di banyak amfibi dan membantu untuk menjaga darah beroksigen dan terdeoksigenasi dipisahkan dalam ventrikel. Beberapa salamander memiliki parsial interventriculare septa, tetapi tidak ada amfibi hidup dikenal memiliki interventriculare septum lengkap (Linzey, 2003).

Sistem Peredaran Darah pada Katak
Sistem Peredaran Darah pada Katak

Vena pulmonary, mengembalikan darah ke jantung dari paru-paru, memasuki atrium kiri. pulmonary vena, satu di setiap sisi, melewati dorsal anterior ke vena cava. Kanan dan kiri pembuluh darah paru kemudian bersatu hanya anterior ke jantung untuk membentuk sebuah wadah tunggal pendek yang meluas ke posterior ke atrium kiri. Sebagian dari darah posterior ke jantung (yang dari kulit menjadi pengecualian utama) dikembalikan melalui vena kava posterior besar, pembuluh besar membentang antara ginjal. Di sini menerima beberapa vena renalis dari ginjal (badan lemak umumnya mengalir ke vena renalis lebih anterior) dan vena spermatika dari testis atau ovarium vena dari ovarium. Vena kava posterior meluas anterior melalui hati, menerima dari itu beberapa vena hepatik, untuk mencapai ujung posterior dari sinus venosus. Vena kava posterior juga menerima darah dari banyak anggota belakang dan otot-otot tubuh dorsal dengan cara yang dipasangkan vena portal yang ginjal, yang memasuki ginjal. Darah ini kemudian membuat jalan melalui ginjal untuk mencapai vena kava posterior (Luliis, 2007).

Arah Aliran darah pada Amphibia
Arah Aliran darah pada Amphibia

3. Sistem Peredaran Darah pada Reptilia
Reptil menunjukkan tiga mode yang berbeda dari sirkulasi. Ventrikel reptil tidak lengkap selain pada buaya dibagi menjadi ruang punggung dan perut oleh septum horizontal. Sebuah septum vertikal kecil membagi ventrikel ke ruang kanan dan kiri. batang pulmonary meninggalkan ventrikel kanan. Kedua batang sistemik keluar dari ventrikel kiri di Squamata (ular dan kadal) namun, dalam kura-kura, satu batang sistemik meninggalkan ventrikel kiri dan yang lainnya meninggalkan ventrikel kanan. Karena septum interventrikular tidak lengkap, dan karena kedua atrium terbuka ke ventrikel kiri, darah bisa mengalir dari ventrikel kiri ke ventrikel kanan (Linzey, 2003).

Sistem Peredaran Darah pada Reptilia
Sistem Peredaran Darah pada Reptilia

Jantung memiliki tiga kamar: dua atrium dan satu ventrikel, dan terletak cranially pada tingkat pectoral dada di sebagian besar kadal. Dalam kadal lanjutan seperti monitor (Varanus spp.) Jantung telah turun caudally untuk berbaring di tengah rongga thoracoabdominal. aorta Berpasangan kanan dan kiri sumbu ekor dengan itu untuk membentuk aorta dorsal. Sebuah vena perut ventral besar terletak di sepanjang permukaan bagian dalam dari garis tengah (Hemler, 2005).

Secara khusus, dari sinus venosus, atrium kanan menerima darah terdeoksigenasi kembali dari tubuh. Atrium kiri menerima darah mengandung oksigen dari paru-paru kembali. Ketika kontrak atrium, terdeoksigenasi darah di atrium kanan mengalir ke venosum cavum dan kemudian melintasi punggungan otot ke pulmonale cavum. Selain itu, ketika katup AV kanan terbuka, mereka berada di pembukaan ke kanal interventriculare dan menutup sementara itu. Darah yang mengandung oksigen dalam atrium kiri memasuki cavum arteriosum dan untuk sementara masih tersisa sedangkan katup AV menutup jalan kanal interventriculare. Ketika ventricle berkontraksi, tonjolan otot dikompresi dinding yang berlawanan untuk memisahkan venosum cavum dari cavum pulmonale. Katup AV dekat untuk mencegah arus balik retrograde ke atrium, tetapi dengan demikian, katup AV yang tepat membuka kanal interventriculare dan memungkinkan darah mengalir melaluinya. Dengan demikian, darah meninggalkan ventrikel melalui rute yang paling mudah diakses: darah terdeoksigenasi dalam pulmonale cavum keluar terutama melalui arteri pulmonalis ke paru-paru, meskipun beberapa juga menyemprotkan seluruh punggungan otot untuk memasuki lengkung aorta kiri, darah beroksigen dalam cavum arteriosum bergerak melalui kanal interventriculare untuk mencapai dasar dari batang melalui aorta yang kemudian keluar (Kardong, 2008).

Ada juga asynchrony kecil dalam waktu kontraksi di dinding ventrikel. Akibatnya, darah terdeoksigenasi didorong ke arteri pulmonalis sebelum darah beroksigen diatur dalam gerak. Ketika kontrak dinding ventrikel yang berdekatan, darah mengandung oksigen menemukan resistensi yang tinggi dalam arteri pulmonalis sebagian besar diisi. Akibatnya, darah mengandung oksigen keluar melalui lengkungan sistemik karena mereka menawarkan sedikit perlawanan. (Kardong, 2008).

4. Sistem Peredaran Darah pada Aves
Secara khusus, dari sinus venosus, atrium kanan menerima darah terdeoksigenasi kembali dari tubuh. Atrium kiri menerima darah mengandung oksigen dari paru-paru kembali. Ketika kontrak atrium, terdeoksigenasi darah di atrium kanan mengalir ke venosum cavum dan kemudian melintasi punggungan otot ke pulmonale cavum. Selain itu, ketika katup AV kanan terbuka, mereka berada di pembukaan ke kanal interventriculare dan menutup sementara itu. Darah yang mengandung oksigen dalam atrium kiri memasuki cavum arteriosum dan untuk sementara masih tersisa sedangkan katup AV menutup jalan kanal interventriculare. Ketika ventricle berkontraksi, tonjolan otot dikompresi dinding yang berlawanan untuk memisahkan venosum cavum dari cavum pulmonale. Katup AV dekat untuk mencegah arus balik retrograde ke atrium, tetapi dengan demikian, katup AV yang tepat membuka kanal interventriculare dan memungkinkan darah mengalir melaluinya. Dengan demikian, darah meninggalkan ventrikel melalui rute yang paling mudah diakses: darah terdeoksigenasi dalam pulmonale cavum keluar terutama melalui arteri pulmonalis ke paru-paru, meskipun beberapa juga menyemprotkan seluruh punggungan otot untuk memasuki lengkung aorta kiri, darah beroksigen dalam cavum arteriosum bergerak melalui kanal interventriculare untuk mencapai dasar dari batang melalui aorta yang kemudian keluar (Kardong, 2008).

Ada juga asynchrony kecil dalam waktu kontraksi di dinding ventrikel. Akibatnya, darah terdeoksigenasi didorong ke arteri pulmonalis sebelum darah beroksigen diatur dalam gerak. Ketika kontrak dinding ventrikel yang berdekatan, darah mengandung oksigen menemukan resistensi yang tinggi dalam arteri pulmonalis sebagian besar diisi. Akibatnya, darah mengandung oksigen keluar melalui lengkungan sistemik karena mereka menawarkan sedikit perlawanan. (Kardong, 2008).

Pada burung, sinus venosus berkurang ke daerah kecil tapi masih terpisah secara anatomis. arteriosus konus (bulbus cordis) hanya ruang embrio sementara yang memunculkan batang paru dan batang aorta tunggal pada saat dewasa. Pada mamalia, sinus venosus direduksi menjadi sebidang serat Purkinje, atau node sinoatrial, di dinding atrium kanan. Fungsi nodus sinoatrial sebagai alat pacu jantung, memulai gelombang kontraksi yang menyebar di seluruh hati seperti dalam semua vertebrata lainnya. Seperti pada burung, yang arteriosus konus terbagi selama perkembangan embrio pada mamalia untuk menghasilkan batang paru dan batang aorta tunggal dewasa (Kardong, 2008).

Meskipun struktural mirip, burung dan mamalia jantung muncul secara independen dari kelompok yang berbeda nenek moyang reptil. Perbedaan ini tercermin dalam perkembangan embrio mereka. Penampilan interventrikular dan interatrial septa yang membentuk ruang dipasangkan terjadi cukup berbeda dalam dua kelompok. Burung dan mamalia jantung berfungsi sama juga. Keduanya terdiri dari pompa paralel dengan sirkuit sirkulasi ganda. Sisi kanan jantung mengumpulkan darah terdeoksigenasi dari jaringan sistemik dan pompa ke dalam sirkuit paru. Sisi kiri jantung memompa darah beroksigen dari paru-paru melalui sirkuit sistemik. Hati burung dan mamalia secara anatomi dibagi ke dalam kompartemen kiri dan kanan, dengan demikian, tidak ada shunting jantung dengan mengubah tingkat ventilasi. Oleh karena itu, tidak seperti di amfibi dan reptil, shunt jantung tidak dapat digunakan pada burung dan mamalia untuk memisahkan perfusi paru-paru dan jaringan sistemik. Meskipun alasan yang tidak dipahami dengan baik, beberapa mengusulkan bahwa hewan endotermik (burung dan mamalia) mungkin memerlukan pemisahan anatomi lengkap dari ruang jantung untuk mencegah darah yang dikirim ke paru-paru pada tekanan tinggi sama seperti darah dikirim ke jaringan sistemik (Kardong, 2008).

Sebagian besar daerah disuplai oleh arteri ini dialiri oleh vena yang pada akhirnya masuk ke kanan atau kiri anterior vena cava, yang masing-masing dibentuk oleh pertemuan tiga pembuluh darah besar, jugularis, subklavia, dan vena pektoralis. Jugularis terletak di sepanjang permukaan lateral leher, menguras kepala dan leher. Jugularis kanan biasanya lebih besar dari kiri. subklavia vena adalah segmen pendek yang terutama menerima vena aksila, yang pada gilirannya menerima vena basilika dari lengan. Ini adalah basilika dan bukan vena brakialis yang mengikuti arteri brakialis. Brakialis vena diwakili oleh cabang anterior ketiak yang membagi menjadi dua pembuluh yang sempit sepanjang margin anterior dari otot brakialis. vena pektoralis, yang membagi lebih lanjut ke cabang sebanyak yang ada di arteri pektoralis, biasanya memasuki anterior vena cava tetapi memasuki subklavia pada beberapa spesimen. anterior Sebelah kanan vena cava melanjutkan hampir tepat ke posterior untuk memasuki sinus venosus, tapi anterior kiri vena cava ternyata yang tepat dan melintasi jantung untuk memasuki sinus venosus. Vena kava posterior merupakan pembuluh darah besar yang mengalir bagian posterior tubuh. Hal ini dapat ditemukan dengan mengangkat margin lateral atrium kanan. Cabang-cabangnya akan segera diikuti (Luliis, 2007).

Bagian dorsal pada burung merpati (Luliis, 2007)


Batang pulmonary berangkat ventrikel kanan dan segera terbagi menjadi kiri dan kanan arteri pulmonary ke paru-paru. arteri pulmonalis Kiri mudah terlihat dan dapat ditemukan lewat punggung ke arteri brakiosefalika kiri. Ada dua yang tepat dan dua pembuluh darah paru kiri yang mengembalikan darah dari paru-paru. Pembuluh ini memasuki atrium kiri secara terpisah. Mereka tidak mudah ditemukan, tapi akan terlihat ketika jantung dikeluarkan (Luliis, 2007).

 Sistem Peredaran Darah Burung
 Sistem Peredaran Darah Burung

5. Sistem Peredaran Darah pada Mamalia
Jantung mamalia memiliki empat ruang. Dua kamar superior yang menerima adalah atrium (ruang masuk atau kamar), dan dua ruang pemompaan rendah adalah ventrikel. Sirkulasi peredaran darahnya dimulai dari kontraksi dari ventrikel kanan memompa darah ke paru-paru melalui arteri pulmonary. Saat darah mengalir melalui kapiler di paru-paru kiri dan kanan, memuat O2 dan CO2 memlepaskan, darah oksigen kembali yang kaya akan dari paru-paru melalui vena pulmonary ke atrium kiri jantung.

Selanjutnya, darah kaya oksigen mengalir ke ventrikel kiri, yang memompa darah kaya akan oksigen keluar ke jaringan tubuh melalui sirkuit sistemik. Darah meninggalkan ventrikel kiri melalui aorta, yang menyampaikan darah ke arteri yang menuju ke seluruh tubuh. Cabang pertama dari aorta adalah arteri koroner (tidak terlihat), yang memasok darah ke otot jantung itu sendiri. Kemudian cabang yang mengarah ke kapiler di kepala dan lengan (tungkai depan). Aorta kemudian terus ke dalam perut, memasok darah yang kaya oksigen ke pembuluh darah yang mengarah ke kapiler pada organ abdomen dan kaki (tungkai belakang). Dalam kapiler, ada difusi bersih O2 dari darah ke jaringan dan CO2 yang dihasilkan oleh respirasi sel ke dalam darah. Kapiler bergabung kembali, membentuk venula, yang menyampaikan darah ke vena. Darah yang miskin akan oksigen dari kepala, leher, dan tungkai depan disalurkan ke dalam vena besar yaitu, vena kava superior. vena besar lainnya yaitu, vena cava inferior, mengalirkan darah dari tubuh dan tungkai belakang. Kedua vena cava akan mengosongkan darahnya yang akan masuk ke dalam atrium kanan, kemudian darah miskin akan oksigen tersebut mengalir ke ventrikel kanan (Campbell, 2008).

Atrium hanya perlu menghasilkan kekuatan yang cukup untuk menekan darah ke dalam ventrikel, sehingga mereka memiliki dinding yang relatif tipis. Dinding ventrikel lebih tebal berotot karena kontraksi mereka harus menghasilkan tekanan yang cukup untuk mendorong darah melalui sirkuit kardiovaskular keseluruhan. Ventrikel kiri, yang memompa darah ke seluruh sirkuit sistemik panjang, memiliki dinding tebal dari ventrikel kanan, yang memompa darah hanya ke paru-paru dan kembali. Selama siklus jantung suara "lub-dup" dapat didengar melalui dinding dada. Setiap "lub" adalah atrioventricular katup penutup jantung. Setiap "dup" adalah aorta jantung dan paru katup penutup. Jika katup tidak menutup dengan benar, darah dipaksa mundur melalui katup yang rusak, membuat suara mendesing dikenal sebagai murmur jantung. Kebanyakan cacat katup yang menyebabkan murmur jantung tidak mengancam kesehatan. Mereka yang membutuhkan bedah perbaikan (Starr, 2011).
Sistem Peredaran Darah pada Kucing
Sistem Peredaran Darah pada Kucing
Sistem Peredaran Darah pada Kucing


Sama halnya seperti mamalia lainnya, pada kucing darah miskin oksigen dari tubuh kembali ke atrium kanan melalui anterior dan posterior venae cavae (tunggal, vena cava). Dari sana, dipompa ke ventrikel kanan, yang memompa melalui arteri pulmonary ke paru-paru untuk reoxygenation. Dari paru-paru, darah beroksigen kembali ke jantung melalui vena pulmonary ke atrium kiri. Darah kemudian memasuki ventrikel kiri, yang memompa melalui aorta dan arteri ke seluruh tubuh. Perhatikan bahwa pembuluh ditentukan berdasarkan arah aliran darah di dalamnya (menuju atau jauh dari jantung), bukan pada jenis darah itu membawa (mengandung oksigen atau yang tidak mengandung oksigen). Vena membawa darah menuju jantung, dan arteri membawa darah dari jantung (Luliis, 2007).

Share on Facebook
Share on Twitter
Share on Google+
Tags :

Related : Sistem Peredaran Darah pada Hewan

Comments
0 Comments

0 komentar:

Post a Comment

Loading...
Loading...